Berikut ini Cara Mengetahui Trend Naik atau Turun di Saham

Berikut ini Cara Mengetahui Trend Naik atau Turun di Saham

Berikut ini Cara Mengetahui Trend Naik atau Turun di Sahamnasioluo.com – Sangat penting untuk mengetahui apakah ada tren naik atau turun dalam suatu saham. Karena itu berarti Anda hanya perlu mengambil jalur dengan resistensi paling kecil, jika trennya naik, berarti Anda hanya perlu mengikutinya. Jika trend sedang turun, berarti Anda tidak diperbolehkan untuk membeli.

Masalahnya adalah bagaimana melihat apakah saham sedang dalam tren naik atau turun, apa saja tanda-tanda yang dapat Anda alasankan bahwa saham sedang dalam tren turun atau naik? Ini adalah hal yang akan kita bahas dalam artikel singkat ini. Apa yang kami hadirkan lebih kepada pengalaman.

Kenali Pattern Saham

Ingat setiap saham memiliki contoh yang berbeda. Seperti naluri manusia, satu dari yang lain berbeda. Begitu juga di saham. Mungkin Anda merasa, aneh, tapi nyatanya begitu.

Jadi jika Anda menerapkan satu teknik, hasilnya akan berbeda mulai dari satu stok kemudian ke yang berikutnya. Model sederhananya adalah saham Unilever berbeda dengan saham seperti HRTA.

Unilever memiliki identitas yang mirip dengan HMSP. Artinya, semuanya berjalan perlahan. Sangat jarang terjadi contoh yang tidak stabil pada saham-saham ini. Jika naik sangat halus, dan jika naik, sangat halus.

Tapi jika ada trend di saham, itu akan memakan waktu cukup lama. Downtrend berlangsung cukup lama, uptrend juga berlangsung cukup lama. Itulah model saham bluechip. Kecepatan 40 kilometer setiap jam. Paling lepas kendali sehari antara 1-2%. Normal.

Berbeda dengan HRTA, PT Hartadinata Abadi Tbk. Seperti yang akan kita lihat, saham ini termasuk dalam kelas tingkat kedua. Meski tidak setajam makanan panggang, naik turunnya cukup cepat. Ya, itu sekitar 60 kilometer setiap jam. Jadi cara mengetahui tren saham secara menyeluruh juga berbeda. Secara garis besar, ya.

Apalagi jika saham seperti BRMS yang merupakan pertemuan tingkat ketiga. Mungkin dalam tren besar ada peningkatan, tetapi fluktuasi yang terjadi sangat cepat. Ini bahkan lebih mengerikan. Ketika seluruh bisa di 1-5%. Kecepatannya bisa 80-100 kilometer setiap jamnya. Jadi bagaimana mewujudkan tren menyeluruh di saham ini harus istimewa.

Cara Mengetahui Trend Naik dan Turun

Kami akan menyajikan cara mengetahui tren naik dan turun saham menggunakan model. Kami sangat menyukai tren jangka panjang bukan jangka pendek. Sebelum itu, pahami dulu tentang moving average.

Pergerakan normal adalah tipikal pergerakan yang terjadi selama jangka waktu tertentu. Ada MA20 yang artinya adalah pergerakan normal selama dua puluh hari. Ada juga enam puluh hari, dll. Rincian lebih lanjut tentang rata-rata bergerak dan tekniknya dapat dipahami di sini.

Perbedaan antara pergerakan normal dan tren naik turun saham yang akan kita bahas ada pada grafik. Jika pergerakan normal lebih merupakan tipikal pergerakan dalam rentang waktu tertentu. Sementara trend out of control saham tidak bergantung pada waktu tertentu, lebih pada trend umum.

Jika kita mempertimbangkan tren lebih dari yang bergerak normal. Karena menurut pengalaman kami, ini jauh lebih berhasil daripada mengukur pergerakan normal. Bagaimana kalau langsung saja kita bahas bagaimana cara mengetahui trend naik turunnya saham dari model tersebut.

Yang pertama adalah UNVR, atau dikenal sebagai Unilever. Kami adalah model dalam waktu satu tahun. Dalam waktu satu tahun tren saham turun perlahan tapi pasti, dan belum ada titik pembalikan.

Jadi rekomendasi kami jangan terburu-buru masuk. Kalaupun masuk, ganti rugi saja. Karena desain chart di bulan September yang akan naik juga sudah terjadi di bulan Juli, dan ternyata tidak cukup kuat untuk naik.

Akhirnya bermanuver ke bawah. Ingat jika tren turun dapat membuat titik dukungan lain. Anda dapat mempelajari tentang dukungan saham di sini. Artinya tren bisa terjadi dalam waktu yang cukup lama.

Model kedua adalah saham HRTA. Ini seperti yang ingin kami pikirkan tentang saham tingkat kedua. Kami menyajikannya dalam waktu enam bulan. Jika dilihat dari trend pada bulan Mei hingga Juli terdapat trend vertikal. Istilahnya cukup singkat.

Namun perhatikan baik-baik tren dari Agustus hingga September, saat ini sedang menghadapi fase bearish. Jadi jangan dulu masuk. Pilihannya ada dua, menunggu reversal, atau menunggu support point di bulan Mei yang berada di harga Rp200-210.

Untuk alasan apa kami menganggapnya sebagai tren turun, karena ketika garis lurus ditarik, tidak ada titik dukungan naik dari Mei hingga September. Sebaliknya, tempat dukungan dipandang menurun. Ini berbeda dengan UNVR.

Berbeda dengan BRMS yang dikenang untuk klasifikasi saham tingkat ketiga. Jika dilihat dari akhir tahun 2020, November 2020, hingga September 2021 terdapat tren vertikal. Namun, di antara mereka masing-masing, mengalami fluktuasi biaya yang sangat tajam. Apakah layak masuk?

Dalam stok BRMS, kami tidak memiliki 70%. Stok tingkat ketiga dengan biaya itu terlalu tinggi. Ada risiko naik, ya, tetapi risiko turun juga. Jadi tunggu revisi selanjutnya.

Pada saham-saham level ketiga, tren vertikal bukanlah tanda bahwa kita bisa masuk ke dalamnya secara sewenang-wenang. Jebakan kota setiap kali terjadi. Lihat bandarmologi di sini. Membuat pekerjaan cepat dari biaya adalah jalan masuk ke stok tingkat ketiga, atau lebih baik lagi, lihat sebagai stok lain.

Berikut adalah cara untuk melihat apakah suatu saham sedang dalam tren naik atau turun. Sangat berguna dan membuat stok Anda selalu hijau. Jika Anda memiliki keinginan untuk mengetahui data terperinci tentang BRMS, situs web otoritas ada di sini.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.